5 Fakta Tentang Kondom | ArtikelPria.com - Majalah Online GRATIS untuk Pria Sejati!
Cinta & Kencan

Aneka tips tentang cinta & kencan

Tentang Wanita

Rahasia wanita yang wajib anda ketahui

Tentang Pria

Artikel wajib bagi pria yang ingin menambah “daya saing”nya

Bisnis Online

Mau tahu hasilkan uang melalui internet? disini tempatnya tips, trik maupun peluang-peluangnya!

Suami-Istri

Segala hal tentang pasutri



Home » Tentang Pria

5 Fakta Tentang Kondom

Submitted by on September 13, 2009
5 Fakta Tentang Kondom

Upaya historis untuk membuat kondom yang mencegah kehamilan (banyak seperti vasektomi) dan pertukaran penyakit menular seksual sesederhana mungkin selama tindakan seksual telah terperosok oleh adat-istiadat keagamaan, dan penolakan langsung . Sebagian besar pihak, tanpa memandang pendapat umum tentang penggunaan kondom, telah menerima bahwa seks adalah sesuatu yang tak terelakkan antar manusia. Dengan pemikiran itu, masuk akal bahwa kondom melayani sejumlah tujuan mulia. Mengejutkan dan sedih memikirkan karena butuh ribuan tahun bagi manusia untuk mengetahuinya.

Sayangnya, kondom masih memiliki setidaknya satu masalah besar: yaitu, bahwa kondom selalu tampak seperti ide bagus di belakang fakta. Namun, tidak begitu bagus sebelum dan selama tindakan ketika kondom sangat dibutuhkan.

Dalam upaya untuk memberikan dorongan pada profil kondom, mari kita lihat dan ambil lima hal yang Anda tidak tahu tentang kondom.

1 – Kondom telah muncul dalam lukisan gua
Dalam Johnny Come Lately: A Short History of the Condom, penulis Jeannette Parisot mengklaim penampilan kondom di lukisan gua diperkirakan berusia 15.000 tahun. Meskipun Parisot mencatat bahwa kondom sedang digunakan selama hubungan seksual, yang tidak menunjukkan kondisi dimana orang itu memakai kondom. Ini adalah masalah lain sama sekali, karena pria di lukisan gua bisa saja mengacungkan kondom untuk salah satu dari tiga alasan: semacam ritual, sebagai bentuk kontrol kelahiran atau sebagai perlindungan melawan penyakit menular seksual.

Ketiganya adalah kemungkinan yang masuk akal. Tidak ada alasan untuk berpikir bahwa pikiran pintar di balik lukisan gua tidak juga menemukan beberapa hubungan antara tindakan seksual dan salah satu dari sejumlah hasil, termasuk kehamilan atau bentangan hari dimana buang air kecil sangat menyakitkan.

2 – Kondom biasanya tersedia hanya dengan resep
Kondom telah melalui banyak jalan baik penerimaan umum dan ketersediaan. Sebuah teks 1824, yang digambarkan sebagai state-of-the-art, menawarkan resep pembuatan kondom dengan tidak kurang dari selusin langkah yang sangat memakan waktu dalam pembuatan kondom dari “intestina caeca” domba itu. Dengan begitu banyak waktu yang diperlukan, sedikit mengejutkan bahwa kondom awal dianggap dapat digunakan kembali.

Di AS, pernah diberlakukan bahwa kondom tersedia hanya dengan resep dokter, tapi dokter mengangkat standar ganda – mereka akan meresepkan kondom untuk lelaki, sehingga suami dapat melindungi diri terhadap PMS(penyakit menular seksual) dari pelacur, tapi mereka tidak akan meresepkan kondom untuk perempuan sehingga mereka bisa mencegah diri dari menjadi hamil atau karena alasan lain.

3 – kondom karet tertua tahun 1855
Ditemukan selama penggalian dari Kastil Dudley di West Midlands, Inggris, fragmen kondom ini dibuat dari hewan dan diyakini bahwa kondom tersebut didistribusikan untuk memperlambat penyebaran penyakit kelamin (sekarang dikenal sebagai PMS) selama Perang Saudara Inggris.

Membagikan karet kondom untuk prajurit untuk memperlambat atau mencegah penyakit menular seksual tidak selalu dipraktekkan secara umum. Di Amerika Serikat, selama Perang Dunia I, kondom diremehkan oleh American Social Hygiene Association, yang merasa bahwa jika anda cukup bodoh untuk melakukan hubungan seks, PMS pantas Anda dapatkan. Salah satu pendukung utama adalah Asisten Sekretaris Angkatan Laut pada waktu itu, Franklin Delano Roosevelt. Tidak mengejutkan bahwa banyak dari mereka yang dokter hewan itu membawa PMS ke rumah.

Oleh Perang Dunia II, pandangan ini jelas lebih masuk akal dan pos prajurit Amerika di luar negeri itu dipimpin oleh film yang mendorong penggunaan kondom: “Jangan lupa – pasang dulu sebelum Anda memasukkannya”

4 – Kondom telah dijual di mesin penjual sejak tahun 1928
Kondom tersedia di mesin penjual pada saat merayakan ulang tahun ke 80 pada tahun 2008, yang dimiliki perusahaan yang memproduksi merek pertama kondom, berbasis Jerman, Fromm. Produk mereka, Fromm , tidak hanya muncul di mesin penjual pertama, mereka juga mungkin menggunakan Mickey Mouse sebagai orang lapangan secara tidak sah.

Menempatkan kondom di mesin , kadang-kadang, terbukti kontroversial, terutama di Amerika Serikat ketika kondom muncul di sekolah-sekolah tinggi. Kekhawatiran adalah bahwa ketersediaan semacam ini akan mempromosikan seks – yaitu, Anda tidak berpikir tentang hubungan seks sampai Anda melihat kondom. Ini telah menjadi sikap kaum konservatif atau kelompok-kelompok keagamaan .

5 – Kondom tak kasat mata
Untuk semua orang yang dipaksa untuk menggunakan kulit, sutra, beludru atau karet setebal ban dalam, kondom tak kasat mata hanya bisa menjadi mimpi . Dalam kasus ini, “tak terlihat” sebenarnya berarti sebuah gel yang mengeras sesuai dengan peningkatan suhu.

Uji klinis pada kondom tak kasat mata telah dilakukan oleh Universitas Laval Quebec, dalam hubungannya dengan Lembaga Pusat Penelitian Kesehatan Kanada dan Hospitalier de l’Universite Laval.

Ini adalah salah satu dari sejumlah produk yang sedang dikembangkan yang masuk ke dalam kategori kondom perempuan, beberapa di antaranya telah mendapat persetujuan pemerintah.  Kondom Tak Kasat Mata, bagaimanapun, masih menunggu persetujuan.

Pencarian

Penggunaan kondom bervariasi di seluruh dunia secara drastis. Perhatikan perbedaan antara Jepang dan Somalia: Orang Jepang mempunyai tingkat tertinggi penggunaan kondom di dunia dibandingkan dengan metode pengendalian kelahiran, setinggi 80%. Sementara itu, pada akhir tahun 2003, kondom itu dilarang oleh Majelis Ulama Islam di Somalia, yang menyatakan bahwa menjual atau menggunakan kondom berpotensi dihukum dengan cambuk.

Juga, pada tahun 2001, Organisasi Kesehatan Dunia menyimpulkan bahwa kondom dengan spermisida nonoxynol-9 bukan hanya tidak lebih efektif untuk mencegah kontrol kelahiran dibandingkan tanpa itu, tetapi juga bahwa bahan kimia meningkatkan “risiko infeksi HIV dengan risiko tingkat infeksi tinggi jika sering digunakan oleh perempuan”.

Daya tarik

Menurut studi yang dipublikasikan pada 1997 dalam The Journal of Sex Research dari banyak motivasi orang untuk melakukan seks, menlanjutkan keturunan adalah motif dikutip paling sedikit. Hampir semua orang yang berhubungan seks bisa setuju. Yang tetap gigih adalah gereja Katolik, yang terus menganjurkan seks untuk tujuan prokreasi saja dan berdebat mengenai penggunaan metode pengendalian kelahiran seperti kondom. Walaupun demikian, gereja adalah kekuatan utama melaawn penyebaran penyakit menular seksual seperti HIV di wilayah yang paling membutuhkannya, seperti Afrika, meskipun mereka tetap dalam satu dimensi mereka untuk pantang nafsu.

Di masa lalu, konsekuensi dari seks tanpa kondom adalah kehamilan dan menjadi tuan rumah PMS yang sangat menjengkelkan, tetapi umumnya tidak mengancam jiwa. HIV mengubah semua itu, membuat keputusan untuk berhubungan seks dengan atau tanpa perlindungan berpotensi mematikan ; dan sementara vaksin atau obat untuk HIV tetap menjadi subjek penelitian laboratorium, orang tidak akan berhenti melakukan seks .




Artikel yang berhubungan :