7 Alasan Umum Mengapa Pernikahan Gagal | ArtikelPria.com - Majalah Online GRATIS untuk Pria Sejati!
Cinta & Kencan

Aneka tips tentang cinta & kencan

Tentang Wanita

Rahasia wanita yang wajib anda ketahui

Tentang Pria

Artikel wajib bagi pria yang ingin menambah “daya saing”nya

Bisnis Online

Mau tahu hasilkan uang melalui internet? disini tempatnya tips, trik maupun peluang-peluangnya!

Suami-Istri

Segala hal tentang pasutri



Home » Suami-Istri

7 Alasan Umum Mengapa Pernikahan Gagal

Submitted by on February 19, 2012
7 Alasan Umum Mengapa Pernikahan Gagal

Hampir mustahil untuk tidak bertanya-tanya mengapa banyak pernikahan berakhir dengan perceraian. Malah statistiknya secara konsisten meningkat. Dalam beberapa tahun terakhir, bagaimanapun, alasannya tidak begitu jelas. Orang bisa bercerai tanpa alasan yang dibenarkan kecuali bahwa mereka tidak ingin menikah lagi. Namun, jika Anda bertanya pada pasangan yang bercerai, berikut adalah alasan paling umum diberikan untuk keinginan memutuskan ikatan mereka:

1. Perselingkuhan masih berada di peringkat tinggi pada daftar alasan untuk perceraian. Apakah ini adalah karena lebih banyak orang yang selingkuh dewasa ini atau karena perempuan tidak lagi tahan dengan perilaku yang ada pada laki-laki mereka, kenyataannya tetap bahwa beberapa orang ingin berpisah dengan pasangan yang tidak setia.

2. Kurangnya komunikasi dapat menghancurkan pernikahan dalam waktu singkat. Seiring dengan kurangnya komunikasi, ada fakta bahwa ketika pasangan tidak berbicara satu sama lain, mereka kehilangan kontak dengan kehidupan masing-masing. Tiba-tiba, kedekatan mereka ketika mereka menjadi pengantin baru hilang, dan hari ke hari hidup telah mendorong mereka lebih jauh dan jauh terpisah.

3. Perilaku kasar secara fisik adalah alasan lain yang sering dikutip untuk perceraian. Tidak ada yang harus berkompromi jika dipukuli. Jika tidak ada kemungkinan bahwa pasangan yang kasar akan berubah, tidak banyak keraguan tentang apa yang akan terjadi pada pernikahan.

4. Masalah keuangan menjadi wabah bagi banyak pernikahan, khususnya selama masa resesi, dan mereka menjadi beban pada kemampuan pasangan untuk bergaul secara harmonis bersama-sama. Dibutuhkan ikatan yang kuat untuk tetap bertahan ketika ada perdebatan konstan dan menekan tentang uang.

5. Pelecehan emosional bisa sama buruknya dengan pelecehan fisik atau bahkan lebih buruk. Pelecehan emosional terjadi ketika salah satu pasangan terus mendorong pasangannya ke titik di mana pasangan yang dilecehkan mulai merasa tidak berharga dan merasa mereka layak menerima jenis perilaku tersebut.

6. Kecanduan berbagai zat sering menjadi penyebab perceraian. Selain menguras keuangan yang dapat membebani pendapatan keluarga, perilaku kasar seringkali berasal dari konsumsi alkohol atau obat-obatan.

7. Kegagalan pasangan untuk memenuhi harapan pasangan mereka juga berada di peringkat tinggi dalam daftar alasan untuk perceraian. Ketika orang pertama kali jatuh cinta, mudah untuk membayangkan kualitas yang lebih baik satu sama lain. Kekecewaan karena perasaan awal ini dapat menyebabkan pasangan berpisah.

Tentu saja, ada alasan lain untuk perceraian, karena setiap pasangan adalah unik, tetapi yang tercantum di atas tampaknya mempengaruhi lebih banyak pasangan daripada yang lain.




Artikel yang berhubungan :